Home / Internasional / Gegara Covid-19, Trump Punya Misi 'Jatuhkan' China Ke Jurang Pemisah

Gegara Covid-19, Trump Punya Misi 'Jatuhkan' China Ke Jurang Pemisah

Gegara Covid-19, Trump Punya Misi 'Jatuhkan' China Ke Jurang Pemisah
(REUTERS / Aly Song)
Bendera Tiongkok dan AS berkibar di dekat Bund, jelang delegasi perdagangan AS bertemu dengan China di Shanghai, Cina 30 Juli 2019.

Jakarta, Oketimes.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump benar-benar risau dan gemas dengan negara Tiongkok saat ini. Sangkin gusarnya Trump sempat menuduh China "membuat kesalahan besar" atas wabah COVID-19 menyebar luas dan menjadi pandemi yang meluluhlantakkan ekonomi global.

Untuk meluapkan rasa risauanya itu, Trump dikabarkan telah menyusun strategi untu membuat hukuman baru ke China, tak hanya tarif tapi juga "sesuatu hal yang lain".

Presiden julukan Negeri Paman Sam saat ini, memang sosok yang fenomenal. Kepala Negara As yang ke-45 itu, bakal membuat salah satu gebrakan, berupa penerapan bea masuk impor telah terjadi sejak Maret 2018.

Namun setelah baku-hantam dengan tarif, keduanya memilih gencatan senjata pada pertengahan Januari lalu. Bahkan Tanggal 15 Januari 2020, jadi momen bersejarah bagi hubungan Washington dan Beijing. Kesepakatan dagang fase awal sah ditandatangani kedua negara.

Belakangan kesepakatan tersebut tidak berarti bahwa perang sudah usai. Memang hubungan keduanya sempat mencair, hanya saja substansi dari kesepakatan yang dibuat, tidaklah esensial menyasar pada permasalahan inti yakni tarif.

AS hanya mendiskon bea masuk impor produk made in China dari 15% menjadi 7,5% untuk barang produksi Tiongkok senilai US$ 120 miliar. Sementara itu, tarif 25% masih melekat pada produk-produk asal Negeri Panda senilai US$ 250 miliar.

Meski tidaklah substansial, kedua belah pihak terus berupaya untuk memperbaiki hubungan dan berencana 'kopdar' lagi untuk mengupayakan kesepakatan fase dua yang lebih menyasar ke isu utama agar bisa dieksekusi tahun ini.

Lagi-lagi, harapan itu kian sumir. Kesepakatan dagang fase kedua Washington-Beijing terancam gagal. Lantaran baru-baru ini, Trump mengatakan bahwa pembicaraan dagang bukan menjadi prioritasnya saat ini.

Trump lebih memilih 'memusuhi' China (atas penanganan wabah COVID-19) dalam sebuah permainan saling menyalahkan alias tuding menunuding (blame game).

"Kami menandatangani kesepakatan perdagangan, bila mana mereka seharusnya membeli [berbagai komoditas agrikultur dan energi AS], dan mereka sebenarnya telah membeli banyak. Namun sekarang itu menjadi prioritas kedua akibat virus ini," kata Trump. "Situasi [merebaknya] virus tidak dapat diterima" tambahnya sebagaimana diwartakan Reuters.

Setelah China menjadi episentrum virus corona, wabah memang menyebar ke Korea Selatan, lalu Italia, Iran dan ke penjuru Eropa. Selang tak berapa lama, Negeri Hollywood pun ikut terinfeksi dan kini menjadi episentrum baru dengan jumlah kasus lebih dari 1 juta (tertinggi di dunia). Angka itu lebih dari 10 kali lipat total kasus kumulatif di China.

Mau tak mau, AS harus menetapkan karantina wilayah (lockdown) parsial di berbagai negara bagian untuk mengendalikan penyebaran virus agar tak makin merajalela.

Melansir catatan Tim Riset CNBC Indonesia, setidaknya ada 10 wilayah AS yang mencakup kota dan negara bagian yang kena lockdown mulai dari California, New York hingga Wiscounsin.

Dari sini lah 'malapetaka' muncul. Ekonomi AS pun kena getahnya. Lockdown pertama di AS dimulai di California pada 19 Maret 2020. Sepekan setelah itu, jutaan warga AS mendaftar klaim asuransi untuk tunjangan pengangguran. Dalam sebulan terakhir, angka pengangguran di AS sudah mencapai 30,3 juta orang.

Perkembangan Ekonomi AS pun terkoyak akibat pandemi. Untuk pertama kalinya sejak 2014, pertumbuhan ekonomi AS mengalami kontraksi alias penurunan aktivitas ekonomi.

Pada kuartal pertama tahun 2020, ekonomi Negara Adidaya ini minus 4,8% (annualized). Ini adalah kontraksi terdalam sejak krisis keuangan global tahun 2008 silam.

Melihat realita ini, Trump 'naik pitam'. Alih-alih memperbaiki kebijakannya terkait perang dagang yang memicu kenaikan tarif dan biaya produksi serta biaya pengadaan barang impor dari China, yang menjadi pemasok utama manufaktur AS. Ia memilih menyalahkan China atas segala petaka itu.

Kali ini, bukan hanya tarif saja, tetapi juga hal yang lebih bombastis. AS berencana menantang hegemoni China sebagai Global Manufacturing Hub alias 'pusat pabriknya dunia' dengan menyiapkan inisiatif untuk menghapus rantai pasok global dari China.

Tekad AS pun, kini semakin bulat untuk meruntuhkan kedigdayaan China. Pertanyaannya, mampukah AS 'menumbangkan' China? Untuk lebih jelasnya, saat ini dunia sedang menonton perdebatan kedua antar negara itu hingga kini dari kabar berita.***


Source   : CNBCIndonesia    / Editor  : Van Hallen 

0 Komentar

Tinggalkan komentar

Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.