Home / Internasional / Iran Tahan Dua Kapal Tanker Inggris di Selat Hormuz, Jerman dan Perancis Minta Lepas

Iran Tahan Dua Kapal Tanker Inggris di Selat Hormuz, Jerman dan Perancis Minta Lepas

Iran Tahan Dua Kapal Tanker Inggris di Selat Hormuz, Jerman dan Perancis Minta Lepas
Ist
Ilustrasi, Kapal tanker Stena Impression milik Perusahaan Inggris yang ditahan oleh Otoritas Korps Garda Revolusi Iran (IRGC) di Selat Hormuz pada Jumat (19/7/2019).

Jerman, oketimes.com - Otoritas Korps Garda Revolusi Iran (IRGC), bersikeras menyatakan tengah menyelidiki sebuah kapal tanker berbendera Inggris yang diklaim bertabrakan dengan sebuah kapal pencari ikan di Selat Hormuz. Hal itu disampaikan Iran, setelah Inggris mengecam keras penahanan kapal tankernya oleh Iran.

Tak pelak, sekutu-sekutu Inggris seperti Jerman dan Prancis, menyerukan kepada negara Iran, untuk segera membebaskan kapal tanker berbendera Inggris tersebut.

Dilansir dari laman AFP, Sabtu (20/7/2019), Menteri Luar Negeri Inggris, Jeremy Hunt, mengatakan aksi Iran menahan kapal tanker berbendera Inggris itu, menunjukkan pertanda mengkhawatirkan, bahwa Iran mungkin memilih jalur ilegal yang berbahaya dan perilaku merusak stabilisasi.

Hal senada juga disampaikan Menteri kabinet Inggris, James Brokenshire, yang mengatakan bahwa penahanan kapal tanker tersebut, sungguh tidak bisa ditoleransi dan 'tidak bisa diterima'.

"Kami ingin persoalan ini diselesaikan secara diplomatis, Iran perlu membebaskan kapal ini segera mungkin," tegasnya.

Sebelumnya, Korps Garda Revolusi Iran (IRGC), menegaskan pihaknya menahan kapal tanker bernama Stena Impero itu, karena melanggar aturan kelautan nasional di perairan Selat Hormuz.

Inggris mengklaim ada dua kapal tanker yang ditahan Iran, namun pemilik kapal tanker kedua yang bernama Mesdar menyebut kapal itu sempat dinaiki personel militer bersenjata ngera Iran sebelum diperbolehkan pergi. Akan tetapi semua awak kapal tanker kedua itu dalam keadaan 'aman dan selamat'.

Kapal tanker Stena Impero yang masih ditahan, diketahui dibawa ke pelabuhan Bandar Abbas di Iran dan dilabuhkan di sana. Otoritas di pelabuhan tersebut menyebut kapal tanker itu tengah berlayar menuju Arab Saudi pada Jumat (19/7/2019) waktu setempat, saat bertabrakan dengan sebuah kapal pencari ikan.

"Kapal tanker tersebut bertabrakan dengan sebuah kapal pencari ikan dalam pelayarannya dan menurut aturan hukum yang berlaku, setelah sebuah insiden terjadi diharuskan untuk menyelidiki penyebabnya," kata Direktur Jenderal Pelabuhan Otoritas Pelabuhan dan Maritim Provinsi Hormozgan, Allah-Morah Afifipoor.

"Penyelidikan untuk mencari tahu penyebab insiden itu telah dimulai hari ini oleh para pakar," imbuhnya.

Dalam pernyataan Afifipoor yang dikutip kantor berita Fars, mengatakn bahwa kapal tanker tersebut, memiliki 23 awak dan semuanya ada di atas kapal'. Awak kapal tanker terdiri atas 18 warga India, tiga warga Rusia, satu warga Latvia dan satu warga Filipina. Duta Besar Filipina untuk Iran, Fred Santos, telah menghubungi otoritas Iran untuk menjamin keselamatan awak asal Filipina di kapal itu.

Pada pernyataan terbaru, Kementerian Luar Negeri Jerman menyebutkan bahwa penahanan kapal tanker berbendera Inggris yang dimiliki perusahaan Swedia ini 'semakin memperburuk situasi yang sudah tegang'.

Hal senada juga dilontarkan Kementerian Luar Negeri Prancis. "Aksi semacam ini menghambat upaya-upaya deeskalasi yang diperlukan di kawasan Teluk," demikian pernyataan Prancis.

Kedua negara sama-sama mengecam penahanan kapal tanker Stena Impero oleh Iran dan menggarisbawahi solidaritas untuk Inggris. "Kami menyerukan kepada Iran untuk segera membebaskan kapal itu," tegas Kementerian Luar Negeri Jerman.

"Kami menyerukan kepada otoritas Iran untuk dengan segera membebaskan kapal (Inggris) itu dan awaknya, dan agar menghormati prinsip kebebasan navigasi di kawasan Teluk," cetus Kementerian Luar Negeri Prancis.***


Source  : AFP and Fars.
Editor   : Van Hallen

0 Komentar

Tinggalkan komentar

Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.