Home / Nasional / Cari Helikopter MI-17 Hilang di Papua, TNI Kerahkan Pesawat Intai Strategis

Cari Helikopter MI-17 Hilang di Papua, TNI Kerahkan Pesawat Intai Strategis

Cari Helikopter MI-17 Hilang di Papua, TNI Kerahkan Pesawat Intai Strategis
Istimewa
Ilustrasi, Pesawat intai strategis milik TNI AU.

Jakarta, oketimes.com - Markas Besar Tentara Nasional Indonesia (TNI) mengerahkan Pesawat CN-235 (Intai Strategis) dari Skadron Udara 5/Intai Strategis, Wing Udara 5 Lanud Sultan Hasanuddin, Makassar, milik TNI AU, untuk mencari lokasi jatuhnya Helikopter MI-17 yang hilang kontak sejak 28 Juni 2019 di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.

"TNI juga akan mengerahkan Heli Bell 412 AD dan Boeing 373 Intai Strategis termasuk CN-235 pendorong logistik yang akan diberangkatkan besok pagi, 2 Agustus 2019 melalui Lanud Sultan Hasanuddin, Makassar," kata Kapuspen TNI, Mayjen TNI Sisriadi di Jakarta, Kamis (1/8/2019).

Mayjen TNI Sisriadi juga mengatakan bahwa proses pencarian Helikopter MI-17 No. Reg HA-5138 milik TNI AD yang hilang kontak di kawasan Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, sejak 28 Juni 2019, belum dihentikan dan hingga sampai saat ini masih terus dilakukan pencarian.

"Memasuki hari ke-33, TNI masih melakukan pencarian Helikopter MI-17, yang membawa 12 orang, terdiri dari tujuh orang crew dan lima orang personel Satgas Yonif 725/Wrg yang akan melaksanakan pergantian Pos," jelasnya.

Seperti diberitakan, satu unit Helikopter MI-17 milik TNI AD dikabarkan hilang kontak, setelah sepuluh menit lepas landas dari Bandara Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, menuju Bandara Sentani, Kabupaten Jayapura pada 16 Agustus 2015 lalu.

Helikopter tersebut tengah melakukan misi Pendorongan Logistik (Dorlog) ke Pos Udara Pengamanan Perbatasan (Pamtas) di Distrik Okbibab.***

 

Autentikasi : Kabidpenum Puspen TNI, Kolonel Sus Taibur Rahman.
Editor        : Van Hallen 

0 Komentar

Tinggalkan komentar

Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.