Home / Puspen TNI / Panglima TNI Hadiri Rapat Kerja RUU Tentang Pemberantasan Terorisme

Panglima TNI Hadiri Rapat Kerja RUU Tentang Pemberantasan Terorisme

Panglima TNI Hadiri Rapat Kerja RUU Tentang Pemberantasan Terorisme
Puspen TNI for oketimes.com
Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, SIP saat menghadiri Rapat Kerja dengan Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003, Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme, bertempat di Ruang Sidang Banggar DPR RI, Jakarta Pusat, Kamis malam (24/5/2018).

Jakarta, Oketimes.com - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, SIP menghadiri Rapat Kerja dengan Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003, Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme, bertempat di Ruang Sidang Banggar DPR RI, Jakarta Pusat, Kamis malam (24/5/2018).

Rapat Kerja yang dipimpin oleh Ketua Panitia Khusus Muhammad Syafi'i dihadiri seluruh Fraksi di DPR dan bersama pemerintah telah menetapkan rumusan RUU yang salah satu isinya menyetujui keterlibatan TNI dalam memerangi aksi terorisme di Indonesia.

Selain disepakati definisi Terorisme adalah perbuatan yang menggunakan kekerasan atau ancaman yang menimbulkan suasana teror atau rasa takut secara meluas, yang dapat menimbulkan korban yang bersifat massal atau menimbulkan kerusakan atau kehancuran terhadap objek vital yang strategis, lingkungan hidup, fasilitas publik atau fasilitas internasional dengan motif ideologi, politik, atau gangguan keamanan.***

Autentikasi : Kabidpenum Puspen TNI, Kolonel Sus Taibur Rahman.

 

0 Komentar

Tinggalkan komentar

Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.